Nintendo Switch Pro Segera Dilis dengan Layar OLED 7 Inci dan DLSS

GadgetSquad.id – Waktu berlalu dengan cepat, Nintendo Switch sudah berusia 4 tahun dan sudah waktunya untuk pensiun. Penggantinya, dengan nama sementara Nintendo Switch Pro, akan diluncurkan dalam beberapa minggu mendatang, beberapa waktu sebelum E3—yang akan diadakan pada pertengahan Juni—menurut sumber yang berbicara kepada Bloomberg.

Waktu pengumuman akan memungkinkan mitra Nintendo untuk menampilkan game mereka yang akan datang di pameran tersebut. Tapi pengungkapan itu mungkin diikuti dengan penantian yang lama, demikian dilaporkan GSM Arena.

Pengiriman pertama mungkin dimulai sekitar Juli, meskipun dengan kekurangan chip yang mencekik industri, produksi mungkin tidak mencapai puncaknya hingga tiga bulan terakhir tahun ini. Penggemar Nintendo mungkin mendapatkan Switch Pro untuk liburan, tapi sebelumnya akan sulit ditemukan di toko-toko. 

Sebenarnya, penamaan “Pro” adalah apa yang disebut pers untuk konsol yang akan datang—nama sebenarnya tampaknya masih dirahasiakan Nintendo HQ. Spesifikasi konsol, bagaimanapun, tidak dijaga ketat, dan sudah ada beberapa bocoran.

Model baru ini akan diupgrade ke layar Samsung OLED 7 inci, naik dari LCD 6,2 inci pada model saat ini, dan 5,5 inci pada Switch Lite). Pemikiran saat ini adalah bahwa Nintendo akan mempertahankan resolusi pada 720p untuk membantu masa pakai baterai. 

Namun, konsol portabel akan mendapatkan chipset yang lebih bertenaga dari Nvidia, yang mendukung DLSS. Ini akan memungkinkannya untuk meningkatkan outputnya menjadi 4K saat dipasang ke dok.

Kemungkinannya adalah DLSS akan ditampilkan sebagian besar pada judul baru karena memerlukan beberapa modifikasi pada game dasarnya. Namun, itu harus di-porting ke judul lama yang lebih populer, bahkan tanpa itu mereka akan mendapatkan keuntungan dari kinerja chip baru yang lebih tinggi. 

Semua itu membutuhkan biaya, tentu saja, terutama dengan keadaan industri semikonduktor saat ini. Switch Pro diperkirakan akan menelan biaya lebih dari US$ 300 (Rp 4,3 juta) dari harga konsol aslinya. Dan sementara Switch biasa akan dihentikan produksinya setelah peluncuran Pro, Nintendo diharapkan tetap menggunakan US$ 200 (Rp 2,8 juta) untuk harga Switch Lite sebagai alternatif yang lebih murah.