Oppo Kenalkan Teknologi Pengisian Daya Baru, Ini 4 Keunggulannya

GadgetSquad.id – Awal pekan ini, Oppo mengungkapkan banyak perkembangan baru dalam teknologi pengisian daya Flash di Oppo Flash Charge Open Day. Saat solusi pengisian daya mencapai tingkat output daya yang gila, fokusnya perlahan beralih dari kecepatan semata ke skenario kasus penggunaan yang lebih aman dan luas.

Seperti dilaporkan Gizmochina, dalam acara tersebut, Oppo mengungkapkan kemajuannya dalam mengembangkan solusi pengisian daya untuk smartphone serta produk lainnya. Berikut poin-poin penting dari acara OPPO Flash Charge Open Day:

1. Sistem Keamanan Lima Kali Lipat 

Oppo menjelaskan bagaimana ia menggunakan sistem perlindungan lima kali lipat untuk memastikan teknologi pengisian dayanya tetap aman, bahkan pada tingkat output pengisian daya yang tinggi. Merek tersebut mengatakan bahwa teknologi Flash Charging-nya menggunakan lima langkah keamanan yang berbeda, yang meliputi: 

-Sekring baru impedansi lebih rendah

Oppo telah memasukkan sekring baru ke dalam sistem Oppo Flash Charge yang menampilkan impedansi lebih rendah. Sekring akan putus jika terjadi suplai listrik yang tidak normal ke baterai sambil membawa peningkatan signifikan dalam efisiensi dan keamanan sistem pengisian daya daripada generasi sebelumnya. 

-Sakelar gallium nitrida (GaN) yang efisien

Teknologi Oppo Flash Charge menggunakan sakelar GaN (untuk mengatur aliran listrik), menggantikan sakelar MOSFET biasa. Perubahan ini membawa dua manfaat utama, dalam ruang dan juga keselamatan. Satu sakelar GaN dapat menggantikan dua sakelar MOSFET seri, sehingga menghemat ruang. Lebih lanjut, berkat impedansi GaN yang lebih rendah dan kemampuan menahan tegangan yang lebih tinggi, ini meningkatkan efisiensi pengisian daya secara keseluruhan sambil tetap andal dan aman. 

-Desain bi-sel seri internal

Teknologi Oppo Flash Charge terbaru mengandalkan desain bi-sel seri internal baru. Pada dasarnya, dua sel baterai ditempatkan di dalam satu casing baterai, dipisahkan oleh bahan molekul khusus. Sel-sel baterai ini beroperasi secara independen sambil membiarkan tegangan digandakan dalam ruang yang lebih kecil daripada desain baterai bi-sel seri sebelumnya.

Deteksi keamanan baterai

Chip deteksi keamanan baterai yang baru bekerja dengan algoritme AI Oppo untuk mendeteksi masalah signifikan di dalam baterai. Itu juga dapat menghapus peringatan yang berpotensi salah dan dapat secara akurat memperingatkan pengguna jika baterai memiliki beberapa masalah serius. 

-Pengumpul Arus Komposit

Teknologi Oppo Flash Charge menggunakan baterai baru yang menggantikan anoda aluminium tradisional dengan pengumpul arus komposit khusus. Kolektor komposit ini sangat mudah dibentuk dan secara signifikan mengurangi kemungkinan korsleting jika terjadi kerusakan eksternal. Menurut tes internal Oppo, baterai baru melewati tes tusukan dan tabrakan dengan tingkat keberhasilan 100 persen. 

2. Pengisian Flash sekarang Pintar 

Pengisian daya flash dikenal dengan output pengisian cepat, tapi versi terbaru dari teknologi ini lebih pintar dari sebelumnya. Perubahan ini membawa keseimbangan yang lebih baik antara kecepatan pengisian dan masa pakai baterai. Merek akhirnya berhasil memantau kondisi baterai secara real-time yang memungkinkannya menyesuaikan daya pengisian berdasarkan kebutuhan perangkat. 

Misalnya, jika pengguna mengisi daya perangkat dalam semalam, teknologi Oppo Flash Charge akan beralih ke ‘mode santai’, di mana teknologi ini akan mengisi daya ponsel secara perlahan sepanjang malam untuk memperpanjang masa pakai baterai. Oppo mengatakan bahwa sambil memastikan SuperVOOC 65W, teknologi ini dapat membantu mempertahankan 80 persen kapasitas baterai bahkan setelah 1500 siklus pengisian daya. 

Itu juga dapat bekerja dalam skenario kasus penggunaan yang berlawanan. Misalkan pengguna ingin segera keluar, sistem Smart Charging ini dapat mempercepat output pengisian hingga 20 persen, mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk mengisi baterai 4500 mAh dari 36 menit menjadi hanya 30 menit. 

Selanjutnya, jika pengguna mengisi daya ponsel saat menggunakannya, teknologi yang sama ini akan memastikan bahwa ponsel tidak terlalu panas. Dan mengoptimalkan keseimbangan antara suhu pengisian daya dan kecepatan pengisian daya secara real-time. 

3. Teknologi pengisian aman dalam situasi pembekuan 

Baterai lithium-ion tidak menyukai lingkungan yang sangat dingin. Tetapi teknologi pOppo Flash Charge bertujuan untuk memungkinkan pengisian cepat bahkan dalam kondisi ekstrem seperti itu dengan membiarkan baterai menghasilkan panasnya sendiri. 

Bahkan jika suhunya serendah -20°C, teknologi Oppo Flash Charge menggunakan algoritme cerdas untuk membiarkan baterai menghasilkan panasnya sendiri, meningkatkan suhunya dari di bawah nol hingga lebih dari 10°C hanya dalam 10-20 detik. Setelah baterai mencapai suhu ini, baterai dapat mengisi daya secara normal. 

4. The Flash Initiative

Sudah tujuh tahun sejak Oppo memulai debutnya dengan teknologi Flash Charging di pasar. Sekarang, merek tersebut ingin memperluas teknologi pengisian super cepatnya ke kategori baru. Dalam hal ini, ia meluncurkan proyek baru, The Flash Initiative di mana ia akan membawa teknologi pengisian VOOC ke kategori seperti mobil, dan ruang publik, melalui lisensi paten.

Ini akan memungkinkan produsen lain untuk menggunakan teknologi Oppo Flash Charge dalam produk mereka sendiri di masa depan.